Berita UtamaDunia

Pesawat UAE bawa pelancong negara haram Israel ke Dubai

Terbang lintas Arab Saudi ke Teluk Arab untuk sampai ke UAE

DUBAI, 23 Rabiulawal 1442H, Isnin – Penerbangan pertama yang membawa pelancong negara haram Israel ke Emiriah Arab Bersatu (UAE) mendarat, semalam di Emirat Dubai, tanda terbaharu perjanjian normalisasi yang dicapai antara kedua-dua negara.

Penerbangan FlyDubai No FZ8194 mendarat di Lapangan Terbang Antarabangsa Dubai tepat jam 5.40 petang waktu tempatan (9.40 malam waktu Malaysia), membawa para pelancong ke kota yang dipenuhi bangunan pencakar langit setelah perjalanan selama tiga jam.  

Syarikat penerbangan tambang murah sebelumnya telah menghantar salah satu pesawat Boeing 737 ke Lapangan Terbang Antarabangsa Ben-Gurion di Tel Aviv pada awal pagi Ahad untuk mengambil penumpang.

Penerbangan itu terbang melintasi Arab Saudi dan kemudian ke perairan Teluk Arab untuk sampai ke UAE.

UAE dan Israel telah bersetuju untuk melancarkan penerbangan komersial biasa antara negara mereka tidak lama lagi, sementara penerbangan baru-baru ini telah membawa delegasi perniagaan dan pemerintah.

FlyDubai merancang untuk memulakan penerbangannya ke Tel Aviv akhir bulan ini. Syarikat penerbangan itu mengatakan bahawa penerbangan pada hari Ahad sebagai ‘piagam’ bagi pelancong yang masuk.

Ini berlaku ketika Israel dan UAE, yang telah bertahun-tahun menjalin hubungan rahsia, membuat hubungan diplomatik secara terbuka.  

UAE menandatangani perjanjian normalisasi dengan Israel bersama Bahrain dalam upacara di White House pada bulan September, menjadikan mereka negara Arab ketiga dan keempat yang kini berdamai dengan Israel.

Mesir dan Jordan sebelumnya menandatangani perjanjian damai, UAE mengatakan pihaknya menjangka akan mengadakan perdamaian ‘hangat’ dengan Israel.  

Emirates juga berharap kesepakatan itu dapat membantu usahanya untuk membeli jet tempur F-35 canggih dari Amerika Syarikat. Perjanjian itu juga menyatukan tiga negara yang tetap curiga terhadap Iran.

Namun, perjanjian tersebut tidak membahas konflik selama puluhan tahun antara Israel dan Palestin, yang melihat perjanjian itu sebagai tikaman dari rakan Arab dan pengkhianatan terhadap perjuangan mereka untuk sebuah negara Palestin. – Agensi

Penafian: Kenyataan berita atau artikel ini adalah pandangan peribadi penulis dan tidak mewakili pendirian rasmi Media Isma Sdn Bhd atau Portal Islam dan Melayu Ismaweb.net.

Artikel berkaitan

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button