Berita UtamaDunia

India haramkan 43 aplikasi termasuk Alibaba, AliExpress

Kementerian dakwa aplikasi asal China ancam kedaulatan

NEW DELHI, 9 Rabiulakhir 1442H, Rabu – India melarang 43 aplikasi mudah alih termasuk aplikasi e-dagang Alibaba Group Holding Ltd, AliExpress dalam gelombang sekatan web baru yang disasarkan kepada China.

43 aplikasi yang kebanyakannya berasal dari China, yang juga merangkumi beberapa aplikasi temu janji, dianggap mengancam ‘kedaulatan dan integriti India’, kata Kementerian Teknologi Persekutuan dalam satu kenyataan.

India sebelum ini melarang lebih 170 aplikasi mengatakan mereka mengumpul dan berkongsi data pengguna, yang boleh menimbulkan ancaman kepada negara itu.

Langkah itu, yang disebut menteri teknologi India sebagai ‘serangan digital’, dimulai setelah 20 tentera India terbunuh dalam pertempuran dengan pasukan China di sebuah kawasan perbatasan Himalaya yang dipertikai pada bulan Jun.

Langkah itu adalah satu lagi kemunduran bagi syarikat gergasi China, Alibaba, yang merupakan pelabur terbesar di firma berteknologi Paytm milik India dan BigBasket.

Anak syarikatnya, UC Web memberhentikan kakitangannya di India awal tahun ini setelah New Delhi melarang 59 aplikasi mudah alih asal China yang merangkumi penyemak imbas UC Web dan dua produk lain.

Syarikat gergasi teknologi China juga terpaksa menangguhkan rancangannya untuk melabur di syarikat India berikutan ketegangan sempadan antara kedua negara bersenjata nuklear itu, lapor agensi berita Reuters sebelumnya.

Larangan aplikasi India juga telah menjatuhkan cita-cita berteknologi China seperti Bytedance dan Tencent di negara Asia Selatan, setelah India berusaha mengurangkan pengaruh Beijing dalam ekonomi internetnya yang berkembang pesat. – Agensi

Penafian: Kenyataan berita atau artikel ini adalah pandangan peribadi penulis dan tidak mewakili pendirian rasmi Media Isma Sdn Bhd atau Portal Islam dan Melayu Ismaweb.net.

Artikel berkaitan

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Back to top button