Berita UtamaDunia

Israel didakwa bunuh saintis nuklear terkemuka Iran

Tidak ada keraguan bahawa Israel, Mossad berada di belakang serangan: Pegawai kanan keselamatan

TEHRAN, 15 Rabiulakhir 1442H, Selasa – Israel membunuh seorang saintis nuklear Iran dengan menggunakan teknologi kawalan jauh, dakwa seorang pegawai kanan keselamatan Iran, semalam.

“Sayangnya, operasi itu sangat rumit dan dilakukan dengan menggunakan peralatan elektronik dan tidak ada (pelaku) di tempat kejadian,” dakwa Setiausaha Majlis Keselamatan Kebangsaan Iran, Ali Shamkhani kepada wartawan dalam upacara pengebumian Mohsen Fakhrizadeh.

Shamkhani mendakwa, tidak ada keraguan bahawa Israel dan agensi perisikan nasionalnya, Mossad, berada di belakang serangan itu.

Israel ingin membunuh Fakhrizadeh selama 20 tahun, kata pejabat itu, sambil berkata, “Kali ini, musuh menggunakan kaedah yang benar-benar profesional, canggih dan baru yang akhirnya berjaya.”

Shamkhani turut mendakwa Mujahedin-e Khalq (MEK) – organisasi ‘perubahan rejim’ Iran yang berpangkalan di luar negara – mempunyai peranan dalam serangan itu tanpa mengulas lanjut.

Iran menganggap MEK sebagai sebuah organisasi pengganas dan mendakwa beberapa negara Eropah menyimpan anggotanya.

Fakhrizadeh, saintis nuklear dan ketenteraan teratas, dibunuh pada hari Jumaat lalu dalam letupan dan tembakan automatik berhampiran Tehran pada waktu siang.

Kenyataan Shamkhani itu secara drastik mengubah sangkaan awal pembunuhan Fakhrizadeh.

Pada mulanya, laporan mengatakan sebuah trak pikap yang diparkir di tepi jalan meletup dan kemudian beberapa lelaki bersenjata melepaskan tembakan ke atas kenderaan yang membawa Fakhrizadeh, mencederakannya dan seorang pengawal.

Tetapi Al Jazeera melaporkan, komen Shamkhani lebih sesuai dengan beberapa laporan media Iran sejak kebelakangan ini.

Iran telah berjanji akan membalas dendam atas pembunuhan Fakhrizadeh dan meminta masyarakat antarabangsa untuk secara tegas mengutuknya sebagai ‘tindakan keganasan’.

Perisik Israel dan Barat selama bertahun-tahun menganggap Fakhrizadeh sebagai ketua program senjata nuklear rahsia Iran yang dibubarkan pada tahun 2003.

Pada tahun 2018, Perdana Menteri Israel, Benjamin Netanyahu secara khusus menyebut Fakhrizadeh dalam satu pembentangan, dengan mengatakan ‘ingat nama itu.’

Kira-kira satu dekad yang lalu, beberapa pembunuhan yang berjaya disasarkan kepada saintis nuklear kanan Iran. Israel telah lama disyaki melakukan serangan tersebut. – Agensi

Penafian: Kenyataan berita atau artikel ini adalah pandangan peribadi penulis dan tidak mewakili pendirian rasmi Media Isma Sdn Bhd atau Portal Islam dan Melayu Ismaweb.net.

Artikel berkaitan

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button