Berita UtamaDunia

Rakyat Palestin ragu-ragu, bimbang pilihan raya ‘tidak adil’

76 peratus yakin Fatah tidak akan terima kemenangan Hamas

GAZA, 4 Jamadilakhir 1442H, Ahad – Kebanyakan rakyat Palestin masih ragu-ragu dengan pilihan raya nasional pertama mereka dalam 15 tahun – sama ada membawa perubahan atau sebaliknya.

Ini kerana masalah politik – terpisah antara tiga wilayah dan ketidakpercayaan terhadap institusi mereka.

Palestin akan mengadakan Pilihan Raya Parlimen pada 22 Mei, pemilihan Presiden pada 31 Julai dan Majlis Nasional Palestin pada 31 Ogos depan.

Presiden Palestin Mahmoud Abbas berkata, Pilihan Raya Parlimen dan Presiden diadakan dalam usaha memulihkan perpecahan yang panjang.

Pesaing utamanya, Pergerakan Perjuangan Islam Palestin (Hamas) menyambut baik langkah itu.

Pengumuman itu secara meluas dilihat sebagai isyarat yang bertujuan untuk menggembirakan Presiden Amerika Syarikat (AS) yang dipilih – Joe Biden – dengan siapa rakyat Palestin ingin mengatur semula hubungan setelah mereka mencapai tahap rendah di bawah Donald Trump.

Bagaimanapun, tinjauan bulan lalu oleh Pusat Dasar dan Kajian Penyelidikan Palestin mendapati 52 peratus penduduk Palestin berpendapat bahawa pilihan raya yang diadakan dalam keadaan sekarang tidak akan adil dan bebas.

Sekiranya Hamas menang, 76 peratus berpendapat Fatah – parti yang dipimpin oleh Abbas – tidak akan menerima hasilnya dan 58 peratus percaya Hamas akan menolak kemenangan Fatah.

“Kami telah mengambil langkah penting tetapi kami masih memiliki jalan terbaik,” kata penganalisis politik veteran Tebing Barat, Hani al-Masri.

“Halangan besar masih ada dan tanpa mengatasi rintangan ini seluruh operasi akan gagal,” katanya.

Pemerhati Palestin berkata, rintangan tersebut merangkumi perselisihan dalam Hamas dan Fatah – yang merupakan puak dominan dalam Pertubuhan Pembebasan Palestin (PLO).

Tidak jelas mekanisme apa yang akan dilaksanakan untuk memastikan pilihan raya bebas, sama ada pemerhati antarabangsa akan mengambil bahagian dan ataupun Abbas, yang berusia 85 tahun dan dalam keadaan kurang sihat, akan mencalonkan diri.

AS, Israel dan Kesatuan Eropah (EU) kemungkinan akan menolak perjanjian dengan kerajaan Palestin termasuk Hamas, yang diangap oleh Barat sebagai kumpulan pengganas.

EU bagaimanapun menyambut baik pengumuman pilihan raya itu. – Agensi

Penafian: Kenyataan berita atau artikel ini adalah pandangan peribadi penulis dan tidak mewakili pendirian rasmi Media Isma Sdn Bhd atau Portal Islam dan Melayu Ismaweb.net.

Artikel berkaitan

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button