Tarbiyah

Stres? Bacalah al-Quran

Kalamullah redupkan hati orang beriman, lapangkan jiwa yang sempit

1. SEKIRANYA jiwa sedang mengalami kemurungan atau semangat kian luntur, maka bacalah kisah-kisah dari al-Quran. Allah mempersembahkan lembaran kisah ini kepada Rasulullah bagi mengukuhkan jiwanya dalam menghadapi ujian kaumnya. Firman Allah:

وَكُلًّا نَّقُصُّ عَلَيْكَ مِنْ أَنبَاءِ الرُّسُلِ مَا نُثَبِّتُ بِهِ فُؤَادَكَ

“Dan tiap-tiap kisah dan berita para Rasul itu, kami ceritakan kepadamu (wahai Muhammad), untuk mengukuhkan hatimu dengannya.”

2. Apa yang dimaksudkan bagi mengukuhkan jiwa Rasulullah ini? Menurut Ibn Asyur, kisah-kisah daripada al-Quran ini memberikan ketenangan jiwa buat Rasulullah yang sedang menghadapi tekanan yang amat dahsyat dari kaumnya. Kata Ibn Asyur:

حقيقته التسكين في المكان بحيث ينتفي الاضطراب والتزلزل

“(maksud pengukuhan jiwa ini) hakikatnya ialah memberikan ketenangan (dalam jiwa) yang sedang bergelojak, tidak tenteram (atau merasa sempit).

3. Begitulah mukjizat dan kekuatan al-Quran. Ia menguatkan jiwa orang yang beriman. Saat kita diejek, bacalah kisah Nabi Nuh yang diejek oleh kaumnya, bahkan disangkakan gila.

4. Saat kita disakiti, bacalah kisah Nabi Yusuf yang cuba dibunuh oleh adik-beradiknya sendiri. Saat kita kecewa, bacalah kesukaran Rasulullah dicerca oleh ayah saudara sendiri (Abu Lahab).

5. Kalimah-kalimah al-Quran mempunyai keajaibannya yang tersendiri. Kalamullah ini meredupkan hati orang yang beriman, memberikan kelapangan buat jiwa yang sempit, menenangkan si pembaca dan yang mendengarnya.

Semoga Allah membimbing kita.

Dr Ahmad Sanusi Azmi
Setiausaha Majlis Ulama ISMA (MUIS)

Penafian: Kenyataan berita atau artikel ini adalah pandangan peribadi penulis dan tidak mewakili pendirian rasmi Media Isma Sdn Bhd atau Portal Islam dan Melayu Ismaweb.net.

Artikel berkaitan

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button