Jannah Theme License is not validated, Go to the theme options page to validate the license, You need a single license for each domain name.
Berita Utama

Selesai SPM, mencarut pada guru?

Amalan sebegini hendaklah dihentikan sebelum ia menjadi budaya merosakkan

1. HARIAN Metro melaporkan kejadian pelajar yang dikatakan memakai baju sekolah dengan tulisan biadab terhadap guru. Laporan itu turut memaparkan gambar yang menjadi perbualan hangat di media sosial. Amalan meraikan tamat SPM dengan tindakan biadab sebegini hendaklah dihentikan sebelum ia menjadi budaya yang merosakkan.

2. Kereputan nilai akhlak dalam kalangan pelajar ini mesti ditangani dengan serius. Ilmu seharusnya membimbing pelajar ke arah peribadi yang mulia dan bukannya melahirkan peajar yang biadab. Di manakah silapnya semua ini?

3. Atas dasar itu sebahagian salafussoleh menyatakan bahawa memiliki adab itu lebih utama dari menguasai ilmu yang luas. Apa gunanya ilmu setinggi langit andai diri tidak dihiasi dengan adab mulia. Atas dasar itu Abdullah ibn al-Mubarak menegaskan bahawa:

نحن إلى قليل من الأدَب أحوجُ منا إلى كثيرٍ من العلم

“Kita lebih memerlukan kepada adab (walau) sedikit berbanding dari memiliki ilmu yang menggunung.” (al-Khatib al-Baghdadi, al-Jami’ li Akhlaq al-Rawi)

2. Bahkan al-Imam Malik dikatakan sangat mengutamakan adab dalam pengajian beliau. Perkara ini dinukilkan oleh anak murid beliau iaitu Abdullah ibn Wahb yang menyebutkan:
ما نقَلْنا مِن أدب مالكٍ أكثرُ مما تعلمنا مِن عِلمه
“Apa yang kami pelajari daripada adab Imam Malik itu lebih banyak dari apa yang kami pelajari dari ilmunya.” (al-Asbahani, Hilya al-Aulia’)

3. al-Imam Malik dikatakan turut pernah menegur al-Imam al-Shafie yang dilihat seakan bermain-main dengan jarinya ketika majlis pengajian hadith dijalankan. Perbuatan bermain-main dengan jarinya itu seakan dilihat tidak beradab ketika pengajian hadith. al-Imam Malik lalu memanggil al-Shafie untuk bertanya tentang kelakuannya itu. al-Shafie lalu menjawab:
يا سيدي! ما كنتُ أعبث ولكني كنتُ أسجل بريقي ما تقول حتى لا أنسى؛ لأنني فقير، ولا أملك الدرهم الذي أشتري به القرطاس والقلم
.

“Wahai Tuanku, aku tidak bermain-main, tetapi aku menulis dengan air liurku (di atas tapak tanganku) agar aku tidak lupa. Sesungguhnya aku adalah orang yang miskin dan tidak mempunyai dirham untuk memberi kertas dan pen.”

Rupa-rupanya al-Imam al-Shafie menulis diatas telapak tangannya menggunakan air liurnya. al-Imam Malik menyangkakan bahawa al-Shafie bermain-main dengan tangannya. Lihatlah betapa seriusnya al-Imam Malik dalam menjaga adab anak muridnya ketika pengajian ilmu sedang berjalan.

4. Bahkan sebahagin hukama menyimpulkan bahawa adab yang tinggi adalah kesan dari ibadah yang diterima. Seakan tiada gunanya buat mereka yang mempunyai amal yang banyak tetapi tidak memiliki adab yang tinggi. al-Imam Ibn al-Qayyim menukilkan:
الأدبُ في العمل علامةُ قَبول العمل

“Beradab di dalam amalan itu (salah satu daripada) tanda amalan itu diterima.” (Madarij al-Salikin)

Semoga Allah membimbing kita.

Dr. Ahmad Sanusi Azmi

Penafian: Kenyataan berita atau artikel ini adalah pandangan peribadi penulis dan tidak mewakili pendirian rasmi Media Isma Sdn Bhd atau Portal Islam dan Melayu Ismaweb.net.

Artikel berkaitan

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button