Berita UtamaDunia

Menteri Pengangkutan Taiwan undur diri selepas urus kemalangan kereta api

Pengurus tapak pembinaan ditahan selama dua bulan: Mahkamah

TAIPEI, 23 Syaaban 1442H, Isnin – Menteri Pengangkutan Taiwan, Lin Chia-lung mengumumkan pengunduran diri selepas bertanggungjawab atas kemalangan kereta api paling buruk sejak tujuh dekad lalu di negara ini.

Chia-lung dalam kenyataan di laman Facebooknya mengatakan, beliau akan mengundurkan diri setelah usaha menyelamat awal berakhir, sambil menambah akan bertanggungjawab penuh atas kejadian itu.

“Saya semestinya telah menerima semua kritikan selama beberapa hari terakhir, tetapi kami tidak melakukannya dengan cukup baik,” katanya.

Pejabat Perdana Menteri, Su Tseng-chang mengatakan, sebelum pengumuman itu, Chia-lung telah membuat tawaran untuk mengundurkan diri, tetapi ditolak untuk sementara waktu, dengan mengatakan usaha sekarang adalah memfokuskan pada penyelamatan dan pemulihan.

Dalam kemalangan kereta api terburuk di pulau itu sejak tujuh dekad lalu, 51 orang disahkan meninggal dunia setelah kereta api ekspres yang membawa hampir 500 penumpang merempuh sebuah trak berhampiran bandar timur Hualien pada hari Jumaat, menyebabkan ia tergelincir dan bahagian depannya hancur.

Trak yang dilanggar oleh kereta api itu didakwa, meluncur di jalan yang landai ke trek tepat di luar terowong.

Sehubungan itu, pegawai sedang menyiasat pengurus tapak pembinaan, Lee Yi-hsiang, yang traknya disyaki tidak menggunakan brek dengan betul.

Pada hari Ahad, Yi-hsiang meminta maaf atas apa yang berlaku ketika polis membawa dia pergi dari kediamannya.

“Saya sangat menyesal dan meminta maaf dengan sedalamnya.

“Saya pasti akan bekerjasama dengan pihak pendakwa raya dan polis dalam siasatan, menerima tanggungjawab yang harus dipikul, dan tidak pernah mengabaikannya. Akhirnya, saya sekali lagi menyatakan permintaan maaf yang tulus,” katanya.

Yi-hsiang, 49, adalah sebahagian daripada pasukan yang secara berkala memeriksa jalur kereta api timur gunung Taiwan untuk tanah runtuh dan risiko lain.

Mahkamah Hualien mengatakan pada hari Ahad malam bahawa ia memerintahkan Yi-hsiang ditahan selama dua bulan, dengan mengatakan ada risiko dia boleh memusnahkan bukti.

Setelah disoal oleh hakim dan bukti dari pihak pendakwa, dia disyaki menyebabkan kematian kerana kecuaian, katanya.

Peguamnya memberitahu wartawan bahawa Yi-hsiang ingin menghadapi apa yang telah berlaku dan meminta maaf dan menyesal. – Agensi

Penafian: Kenyataan berita atau artikel ini adalah pandangan peribadi penulis dan tidak mewakili pendirian rasmi Media Isma Sdn Bhd atau Portal Islam dan Melayu Ismaweb.net.

Artikel berkaitan

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Back to top button