Tarbiyah

7 sebab Ramadan di sebut sebagai tetamu

Kita akan bermonolog, "dapatkah aku bertemu dengannya lagi?"

1. IA datang dan pergi. Kemudian akan kembali semula. Tidak selamanya duduk bersama kita

2. Kehadirannya dinanti. Biasanya kita sambut dengan persiapan rapi

3. Ia hadir bersama hadiah, kegembiraan dan silaturrahim. Kalau kita lihat tetamu datang dengan tangan kosong sekalipun, ia sebenarnya membawa bersama rahmat Allah SWT

4. Walaupun ia hadir bertandang lama, tapi kita tetap merasakan masa berlalu dengan sangat pantas

5. Kita yang mesti beraksi bersungguh-sungguh melayan dan memuliakannya. Bukan sebaliknya

6. Bila ia minta izin untuk pergi, kita tiada pilihan lain selain melepaskannya

7. Pemergiannya dirindui. Setiap kali ia pergi, kita akan bermonolog sendiri, “Dapatkah aku bertemu dengannya lagi?”

Ir. Ts. Lukman Al Hakim Mohamad
Setiausaha Agung BERJASA

Penafian: Kenyataan berita atau artikel ini adalah pandangan peribadi penulis dan tidak mewakili pendirian rasmi Media Isma Sdn Bhd atau Portal Islam dan Melayu Ismaweb.net.

Artikel berkaitan

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button