Berita Utama

Mangsa tren terpelanting akibat impak kuat pelanggaran

Berlaku pelanggaran tidak sampai 10 saat tren bergerak

KUALA LUMPUR, 13 Syawal 1442H, Selasa  – Tren Transit Aliran Ringan (LRT) Laluan Kelana Jaya yang terbabit dalam kemalangan dengan sebuah lagi tren berdekatan Stesen LRT KLCC di sini awal malam tadi, dipercayai berhenti selama 15 minit dan bergerak semula selama beberapa saat sebelum berlanggar.

Menceritakan kejadian mencemaskan itu, Afiq Luqman Mohd Baharudin, 27, berkata, pelanggaran itu mengakibatkan para penumpang terpelanting dan terjatuh.

“Sewaktu kejadian, tren menghampiri KLCC dan saya nak ke Ara Damansara.

“Kemalangan berlaku di laluan bawah tanah berhampiran KLCC dan impaknya sangat kuat, mengakibatkan ramai penumpang yang sedang duduk dan berdiri terpelanting,” katanya ketika dihubungi malam ini.

Afiq Luqman berkata, sebelum kejadian, tren berkenaan berhenti selama 15 minit sebelum bergerak semula.

“Tidak sampai 10 saat bergerak berlaku pelanggaran,” katanya, menambah kejadian itu menyebabkan dia mengalami kecederaan di kepala, kaki kiri dan dada.

Menurutnya, tidak lama selepas kejadian, pasukan keselamatan tiba dan mengeluarkan kesemua penumpang termasuk dirinya yang kemudian dibawa ke Hospital Kuala Lumpur untuk rawatan lanjut.

Sementara itu, pemerhatian pemberita mendapati beberapa mangsa berkongsi detik cemas insiden berkenaan menerusi laman media sosial.

Antaranya pengguna Twitter Lim Mahfudz yang berkongsi video dan gambar kemalangan yang dirakamnya sendiri.

“Keseluruhan video ini saya rekod sendiri dan saya baik-baik saja, tidak mengalami sebarang kecederaan. Syukur kepada Tuhan kerana melindungi saya. Bagi saya, kejadian ini adalah satu tragedi dan satu mimpi ngeri yang benar-benar berlaku dalam hidup saya,” kongsi Lim Mahfudz.

Katanya, ada penumpang cedera akibat terkena serpihan cermin tingkap tren yang pecah dan ada yang terpelanting selepas tren itu berhenti secara mengejut. -Bernama

Penafian: Kenyataan berita atau artikel ini adalah pandangan peribadi penulis dan tidak mewakili pendirian rasmi Media Isma Sdn Bhd atau Portal Islam dan Melayu Ismaweb.net.

Artikel berkaitan

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Back to top button