Berita UtamaDunia

Pembangkang politik UAE maut dalam nahas jalan raya

Aktivis dakwa kemalangan dirancang pihak berkuasa UAE

LONDON, 11 Zulkaedah 1442H, Selasa – Aktivis hak asasi dan pembangkang politik Emiriah Arab Bersatu (UAE), Alaa al-Siddiq meninggal dunia dalam kemalangan kereta di London.

Kematian Alaa itu menimbulkan keraguan di kalangan aktivis media sosial, wartawan dan penulis.

Alaa adalah pengarah eksekutif organisasi ALQST yang berpusat di United Kingdom. Organisasi itu berkempen untuk kebebasan dan keadaan hak asasi manusia yang lebih baik di UAE dan negara-negara Arab Teluk Parsi yang lain.

Aktivis mencadangkan kemungkinan kemalangan itu dirancang oleh pihak berkuasa UAE, dengan tujuan menghentikan aktivitinya dalam mendedahkan amalan rejim pemerintah di Abu Dhabi.

“Pengarah organisasi hak asasi manusia ALQST, Alaa al-Siddiq, meninggal dunia setelah dilanggar oleh sebuah kereta di Britain, dalam keadaan seperti perbuatan jenayah.  

“Dan saya mengenalnya di Doha, dengan memperhatikan sifat-sifatnya yang terpuji, semoga tuhan menerimanya,” tulis penganalisis politik, Muhammad al-Mukhtar al-Shanqiti dalam tweetnya.

Penulis Feras Abu Hilal mengatakan: “Dia adalah mangsa penindasan, yang menahan ayahnya, merampas kerakyatannya, mencabut kerakyatan keluarganya dan mencegah mereka bekerja dan mencari nafkah. Pengkhianatan terburuk adalah pengkhianatan intelektual!”

Menurut Doha News, Alaa dan pasangannya pada mulanya meminta suaka politik di Qatar pada tahun 2012, di mana mereka tinggal bersama keluarga mereka.

Kehadiran aktivis itu di Qatar, dan penerimaan Doha terhadap aktivis politik pada saat UAE ‘menguburkan suara-suara yang berbeza pendapat dengannya menyebabkan terjadinya perselisihan antara kedua negara jiran tersebut’.

Alaa memfokuskan perjuangannya pada pembebasan tahanan politik di UAE, termasuk bapanya Mohammad, yang dilucutkan kewarganegaraan Emiratnya.

Bapanya terus dipenjarakan di Abu Dhabi, di mana dia ditahan sejak 2012.

Alaa pula mendapat suaka di United Kingdom (UK) bersama dengan bekas suaminya Abdulrahman Omar, pada tahun 2018.

Pada tahun 2018, Timbalan Perdana Menteri Qatar dan Menteri Luar Negeri, Mohammed bin Abdulrahman Al Thani mengatakan UAE telah meminta ekstradisi isteri pembangkang politik itu pada tahun 2015.

Qatar menolak permintaan itu, yang menyebabkan keretakan diplomatik dua tahun sebelum UAE bergabung dengan pakatan pimpinan Adab Saudi menentang kerajaan Teluk Parsi itu.

Walaupun Abdulrahman tidak menyebut nama Alaa pada masa itu, ketua pengarang akhbar Al Arab yang berpangkalan di Qatar, Abdullah bin Hamad al-Athba, kemudian mengesahkan bahawa itu adalah Alaa. – Agensi

Penafian: Kenyataan berita atau artikel ini adalah pandangan peribadi penulis dan tidak mewakili pendirian rasmi Media Isma Sdn Bhd atau Portal Islam dan Melayu Ismaweb.net.

Artikel berkaitan

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Back to top button