Berita UtamaDunia

41 juta orang berdepan risiko kebuluran: WFP

Harga makanan dunia meningkat ke tahap tertinggi pada bulan Mei

ROM, 12 Zulkaedah 1442H, Rabu – Kira-kira 41 juta orang di seluruh dunia menghadapi risiko kebuluran, kata Program Makanan Dunia (WFP) agensi di bawah Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu (PBB), semalam.

Ia mengatakan, kenaikan harga makanan asas meningkatkan tekanan yang ada terhadap keselamatan makanan.

Sebanyak setengah juta orang lagi sudah mengalami keadaan kebuluran demikian, kata Pengarah Eksekutif WFP, David Beasley.

“Kami sekarang mempunyai empat negara di mana keadaan kebuluran berlaku. Sementara 41 juta orang bakal mengalaminya,” katanya.

WFP, yang dibiayai sepenuhnya oleh sumbangan sukarela, mengatakan perlu segera mengumpulkan AS$6 bilion untuk menjangkau mereka yang berisiko di 43 buah negara.

“Kami memerlukan dana dan kami memerlukannya sekarang,” kata Beasley.

Setelah menurun selama beberapa dekad, kebuluran dunia meningkat sejak 2016, didorong oleh konflik dan perubahan iklim.

Pada tahun 2019, 27 juta orang berada di ambang kebuluran, tetapi sejak 2020, pandemik COVID-19 telah menjadi antara penyumbangnya.

Laporan PBB yang baharu mengatakan bahawa kekurangan air dan kekeringan akibatnya menyebabkan kerosakan global setara dengan yang disebabkan oleh pandemik COVID-19.

Harga makanan dunia meningkat ke tahap tertinggi pada bulan Mei dalam satu dekad, angka PBB menunjukkan, dengan produk asas seperti bijirin, biji minyak, produk tenusu, daging dan gula meningkat 40 peratus berbanding tahap terdahulu.

Kejatuhan nilai mata wang di negara-negara seperti Lubnan, Nigeria, Sudan, Venezuela dan Zimbabwe menambah tekanan ini serta mendorong harga lebih tinggi, sehingga menimbulkan ketidakstabilan makanan.

Keadaan seperti kebuluran berlaku tahun ini di Ethiopia, Madagascar, Sudan Selatan dan Yaman, serta di Nigeria dan Burkina Faso. – Agensi

Penafian: Kenyataan berita atau artikel ini adalah pandangan peribadi penulis dan tidak mewakili pendirian rasmi Media Isma Sdn Bhd atau Portal Islam dan Melayu Ismaweb.net.

Artikel berkaitan

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Back to top button