Berita Utama

Sultan Selangor titah rakyat hayati khutbah larangan membunuh diri

Bunuh diri adalah dosa besar yang dilarang oleh syarak

SHAH ALAM, 28 Zulkaedah 1442H, Jumaat – Sultan Selangor Sultan Sharafuddin Idris Shah berkenan menyeru umat Islam di Selangor agar memahami dan menghayati intipati khutbah Jumaat mengenai bunuh diri yang dibacakan oleh khatib di masjid-masjid seluruh negeri itu.

Menurut kenyataan yang dimuat naik menerusi Facebook rasmi Selangor Royal Office hari ini, Sultan Sharafuddin mengingatkan semua umat Islam bahawa dalam Islam, membunuh diri adalah perbuatan dosa besar yang dilarang oleh syarak dan terdapat hadis yang secara spesifik menyebut bagaimana azab seksa yang dikenakan kepada orang yang membunuh dirinya di akhirat nanti.

Baginda berpandangan isi kandungan khutbah minggu ini yang bertajuk ‘Tuntutan Memelihara Nyawa’, susulan laporan peningkatan kes bunuh diri, amat perlu diketengahkan untuk diambil sebagai pedoman dan pengajaran oleh umat Islam, menurut kenyataan itu.

Titah baginda, Allah melarang hamba-Nya daripada membunuh diri kerana diri mereka adalah milik-Nya, bukan milik mutlak diri mereka sendiri, maka membunuh diri bermakna mengkhianati amanah yang diberikan oleh Allah kepadanya.

Antara intipati khutbah pada hari ini adalah individu Muslim perlu memantapkan keimanan agar perbuatan bunuh diri tidak menjadi satu penyelesaian bagi masalah kehidupan apabila berputus asa.

Khatib juga meminta agar semua pihak memberi sokongan kepada masyarakat yang hidup dalam keadaan tertekan sehingga sanggup mengambil tindakan nekad membunuh diri.

Pimpinan masyarakat, komuniti, badan bukan kerajaan dan individu juga perlu tampil dengan idea dan cadangan untuk membantu dan menyokong masyarakat yang terkesan. – Bernama

Penafian: Kenyataan berita atau artikel ini adalah pandangan peribadi penulis dan tidak mewakili pendirian rasmi Media Isma Sdn Bhd atau Portal Islam dan Melayu Ismaweb.net.

Artikel berkaitan

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Back to top button