Pendapat

UEC akan jadi penyebab ‘mereka’ lebih angkuh

Ayuh bersatu tolak UEC demi anak watan

SUASANA hari ini perlukan keinsafan yang tinggi dari kita semua. Suasana yang sangat perlu untuk kita memperbanyakkan ibadah, doa dan muhasabah.

Negara kita masih dalam suasana kecelaruan politik yang tidak berkesudahan.

Mari kita insafi dengan melihat kepada jawapan Saidina Umar Al-Khattab, apabila ditanya tentang satu soalan kepadanya. (rujuk dalam Kitab Muntalaq, bab Golongan Baik Yang Binasa).

Apakah sebuah negara bisa hancur dan binasa sedangkan negara itu sedang makmur?

Jawapan Saidina Umar ini sangat yang perlu kita jadikan pengajaran.

“Ya, negara yang makmur akan hancur apabila orang-orang jahat daripada penduduk negara tersebut mengatasi orang-orang yang baik. Tunggulah masa kehancurannya.”

Inilah sebab-sebab berlakunya segala kemusnahan dan penyakit yang paling merbahaya.

Jika negara dikuasai oleh golongan fujjar, orang yang melakukan kejahatan, orang yang berkepentingan hawa nafsu, berkepentingan parti dan berkepentingan dirinya tunggulah masa kehancurannya.

Apabila orang zalim atau fasik berkuasa dan menjadi pemimpin, dia akan melantik mereka yang sama jahat dan fasik sepertinya untuk mengurus sesuatu urusan. Orang yang jahat selalu tertipu dengan tawanan nafsunya lalu tertutup pintu hatinya. Malah mereka akan lalai dari mendatangkan kebaikan kepada bangsa dan negara sendiri.

Sikap tidak kisah apa yang berlaku kepada orang lain dan generasi akan datang demi semata-mata menjaga kepentingan parti politik dan kepentingan peribadi adalah bunga-bunga sebuah kehancuran.

Jika kita singkap kembali sejarah, tentera Tartar masuk memusnahkan Baghdad, saat itu bukan ketika negara Islam lemah dan miskin.

Allah SWT sangat sayang kepada orang beriman, kepada sebuah negara Islam. Jika kefasadan melata, rasuah berleluasa, kezaliman bermaharaja akan rosak masyarakat dan akan hancurlah negara.

Solusi kepada masalah dalam negara kita ini adalah sangat perlu ada orang benar-benar beriman dan mencintai Allah bangun memperbaiki dan menjaga watan berdaulat ini.

Zalim bagi seorang pemimpin, jika hanya kerana menjaga kepentingan parti, kerana mengekalkan kerusi, UEC yang merosakkan negara diiktiraf.

UEC akan menyebabkan kaum Cina lebih angkuh, semakin jauh dari mencintai negara, semakin tidak menghormati dan menghayati sejarah sebenar watan ini, dan semakin sukar mengiktiraf Bahasa Melayu sebagai Bahasa Kebangsaan yang menyatukan seluruh rakyat.

Sangat wajar seluruh rakyat dan pemimpin yang cintakan watan ini bersatu menolak UEC tanpa kompromi. Bersatulah wahai seluruh bangsaku demi masa depan generasi di tanah air berdaulat ini.

Kaslawati Kassim
Setiausaha Wanita Berjasa Malaysia

Penafian: Kenyataan berita atau artikel ini adalah pandangan peribadi penulis dan tidak mewakili pendirian rasmi Media Isma Sdn Bhd atau Portal Islam dan Melayu Ismaweb.net.

Artikel berkaitan

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button