Berita UtamaDunia

Pemimpin muslim Rohingya terkenal ditembak mati di Bangladesh

Mohib Ullah dipercayai ditembak dari jarak dekat oleh 4-5 orang

COX’S BAZAR, 23 Safar 1443H, Khamis – Seorang pemimpin muslim Rohingya yang terkenal ditembak mati di sebuah kem pelarian di selatan Bangladesh, petang semalam.

Mohib Ullah yang berusia lewat 40-an dan memimpin Arakan Rohingya Society for Peace and Human Rights (ARPSH), meninggal dunia setelah ditembak sekurang-kurangnya tiga kali.

Sebelum kejadian, beliau sedang bercakap dengan pemimpin pelarian lain di luar pejabatnya, kata jurucakap ARPSH, Mohammad Nowkhim.

Mayat Mohib kemudian dibawa ke hospital MSF (Doktor Tanpa Sempadan) yang berdekatan.

Timbalan Ketua Polis di bandar Cox’s Bazar yang berdekatan, Rafiqul Islam juga mengesahkan berita itu.

“Empat hingga lima penyerang yang tidak dikenali menembaknya dari jarak dekat. Dia disahkan mati di hospital MSF,” katanya.

Cox’s Bazar terletak berhampiran kem pelarian Kutupalong, yang merupakan kem pelarian terbesar di dunia dan menempatkan lebih daripada 800,000 pelarian muslim Rohingya.

Mohib adalah seorang guru yang muncul sebagai wakil antarabangsa utama pelarian Rohingya dan salah satu penyokong yang paling terkenal untuk kumpulan etnik, minoriti muslim yang telah menghadapi penganiayaan selama beberapa generasi itu.

Belum ada kumpulan yang mengaku bertanggungjawab atas pembunuhan itu, tetapi seorang pemimpin Rohingya yang tidak disebutkan namanya memberitahu AFP bahawa Mohib ditembak mati oleh kumpulan pelampau Arakan Rohingya Salvation Army (ARSA), yang disyaki dalang beberapa serangan ke atas pos keselamatan Myanmar dalam beberapa tahun terakhir

Sementara itu, Amnesty International mengecam pembunuhan itu, dengan menekankan bahawa pembunuhan akan menimbulkan ‘kesan mengerikan di seluruh masyarakat.’

“Tanggungjawabnya sekarang adalah pihak berwajib Bangladesh untuk mempercepat siasatan pembunuhannya dan membawa semua orang yang disyaki bertanggungjawab ke atas jenayah tersebut ke muka pengadilan dalam penghakiman yang adil,” kata jurucakap, Saad Hammadi.

Di kem pelarian Kutupalong, Mohib sering pergi dari pondok ke pondok untuk mengira jumlah pembunuhan, pemerkosaan dan pembakaran yang dikongsinya dengan penyiasat antarabangsa. 

ARPSH juga berusaha membawa suara kepada para pelarian di dalam kem dan di peringkat antarabangsa.

“Sekiranya saya mati, saya baik-baik saja. Saya akan memberikan hidup saya,” kata Mohib suatu ketika dahulu semasa wawancara dengan Reuters pada tahun 2019.

Umat Islam Rohingya yang berpusat di Rakhine, Myanmar telah mengalami kempen pembunuhan, pemerkosaan dan serangan pembakaran oleh tentera yang disokong oleh ekstremis Buddha negara itu.

Kempen kejam itu telah memaksa lebih dari 730,000 muslim Rohingya untuk meninggalkan tanah air mereka sejak Ogos 2017 dan berlindung di Bangladesh.

Tragedi pada 2017 adalah subjek siasatan pembunuhan beramai-ramai oleh Mahkamah Jenayah Antarabangsa (ICC).

Rohingya, yang telah tinggal di Myanmar selama beberapa generasi, ditolak kewarganegaraan dan dilabel pendatang tanpa izin dari Bangladesh, yang juga menolak mereka sebagai kewarganegaraan. – Agensi

Penafian: Kenyataan berita atau artikel ini adalah pandangan peribadi penulis dan tidak mewakili pendirian rasmi Media Isma Sdn Bhd atau Portal Islam dan Melayu Ismaweb.net.

Artikel berkaitan

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button