Tarbiyah

Jangan sombong untuk berdoa

Doa medium komunikasi yang ampuh di antara hamba dan Tuhannya

DALAM al-Quran, Allah menggalakkan kita berdoa dan kemudian (dalam ayat yang sama) Allah menyebutkan tentang sifat sombong, seakan-akan kedua perkara ini mempunyai perkaitan. Firman Allah:

وَقَالَ رَبُّكُمُ ادْعُونِي أَسْتَجِبْ لَكُمْ إِنَّ الَّذِينَ يَسْتَكْبِرُونَ عَنْ عِبَادَتِي سَيَدْخُلُونَ جَهَنَّمَ دَاخِرِينَ
“Dan Tuhan kamu berfirman: “Berdoalah kamu kepadaKu nescaya Aku perkenankan doa permohonan kamu. Sesungguhnya orang-orang yang sombong takbur daripada beribadat dan berdoa kepadaKu, akan masuk neraka Jahannam dalam keadaan hina.” (Surah Ghafir: 60)

2. Perhatikan bagaimana setelah memerintahkan manusia berdoa, Allah menyebutkan tentang perihal hamba-hamba yang sombong. Ayat ini seolah-olah memberikan satu indikator, bahawa mereka yang enggan tunduk dan patuh kepada Allah dan tidak berdoa kepadanya adalah golongan yang sombong.

3. Ketika menghuraikan ayat ini, al-Imam al-Syaukani menjelaskan:

فأفاد ذلك أن الدعاء عبادة، وأن ترك دعاء الرب سبحانه استكبار
“Ayat ini menunjukkan bahawa doa itu adalah ibadah, dan meninggalkan doa kepada Allah SWT adalah satu kesombongan.” (Tuhfah al-Zakirin: 28)

4. Oleh yang demikian, perbanyakkan berdoa kepada Allah dalam setiap keadaan, sama ada susah mahupun senang. Ia adalah medium komunikasi yang ampuh, di antara hamba dan Tuhannya, yang menggambarkan kekuatan hubungan dan pengabdian kepada Allah.

Semoga Allah membimbing kita.

Dr Ahmad Sanusi Azmi

Artikel ini telah disiarkan terlebih dahulu di Facebook penulis.

Penafian: Kenyataan berita atau artikel ini adalah pandangan peribadi penulis dan tidak mewakili pendirian rasmi Media Isma Sdn Bhd atau Portal Islam dan Melayu Ismaweb.net.

Artikel berkaitan

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Back to top button