Tarbiyah

Tidak berzikir, hati akan mati

Zikir bukan sahaja tenangkan jiwa malah hidupkan hati

DALAM al-Quran, Allah mengingatkan setiap muslim agar sentiasa memperbanyakkan zikir memperingatiNya. Setiap tindak tanduk muslim yang diiringi dengan rasa diperhatikan oleh Allah akan menghasilkan individu yang berkualiti. Firman Allah:

يَا أَيُّهَا الَذِينَ آمَنُوا اذْكُرُوا اللَّهَ ذِكْراً كَثِيراً (41) وَسَبِّحُوهُ بُكْرَةً وَأَصِيلاً
“Wahai orang-orang yang beriman, ingatlah serta sebutlah nama Allah dengan ingatan serta sebutan yang sebanyak-banyaknya; Dan bertasbihlah kamu kepadaNya pada waktu pagi dan petang.” (Surah al-Ahzab)

2. Mereka yang sering berzikir mengingati Allah akan mencapai ketenangan jiwa. Ini seperti mana yang dijelaskan di dalam al-Quran:

الَّذِينَ آمَنُوا وَتَطْمَئِنُّ قُلُوبُهُمْ بِذِكْرِ اللَّهِ أَلَا بِذِكْرِ اللَّهِ تَطْمَئِنُّ الْقُلُوبُ
“Orang-orang yang beriman dan tenang tenteram hati mereka dengan zikrullah”. Ketahuilah dengan “zikrullah” itu, tenang tenteramlah hati manusia.” (Surah al-Ra’d: 28)

3. Zikir bukan sahaja menenangkan jiwa malah menghidupkan hati. Mereka yang sentiasa mengingati Allah akan sentiasa merasakan diri mereka diperhatikan, sekali gus mengawal tindak tanduk mereka dari melakukan perkara terlarang.

4. Barangkali atas sebab itu Rasulullah ﷺ menjelaskan bahawa mereka yang berzikir ini seumpama orang yang hidup, sedangkan orang yang tidak berzikir ini seumpama orang yang mati. Sabda Rasulullah ﷺ:

مَثَلُ الَّذِي يَذْكُرُ رَبَّهُ وَالَّذِي لاَ يَذْكُرُ رَبَّهُ، مَثَلُ الحَيِّ وَالمَيِّتِ
“Perumpamaan orang yang mengingati Allah dengan orang yang tidak mengingatiNya, seumpama orang yang hidup dengan orang yang mati.” (HR al-Bukhari)

5. Oleh yang demikian, maka tidak hairanlah Rasulullah ﷺ mengingatkan kita agar sentiasa memulakan hari kita dengan zikir kepada Allah, agar kehidupan harian ini kita dimulakan dengan sesuatu yang paling berharga sebagai pembimbing perjalanan seharian nanti. Sabda Rasulullah ﷺ:

مَا مِنْ عَبْدٍ يَقُولُ حِينَ رَدَّ اللَّهُ إِلَيْهِ رُوحَهُ: لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ، وَحْدَهُ لَا شَرِيكَ لَهُ، لَهُ الْمُلْكُ وَلَهُ الْحَمْدُ، وَهُوَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيرٌ، إِلَّا غَفَرَ اللَّهُ لَهُ ذُنُوبَهُ وَلَوْ كَانَتْ مِثْلَ زَبَدِ الْبَحْرِ ”
“Tiada seorang hamba yang membacakan (zikir ini) ketika Allah memulangkan ruhnya (iaitu ketika dia bangun dari tidur) lalu dia mengucapkan:

لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ، وَحْدَهُ لَا شَرِيكَ لَهُ، لَهُ الْمُلْكُ وَلَهُ الْحَمْدُ، وَهُوَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيرٌ
Maka Allah akan menghapuskan dosanya sekalipun (dosa itu) sebanyak buih dilautan. (HR Ibn al-Sunni )

Semoga Allah membimbing kita.

Dr Ahmad Sanusi Azmi

Artikel ini telah disiarkan terlebih dahulu di Facebook penulis.

Penafian: Kenyataan berita atau artikel ini adalah pandangan peribadi penulis dan tidak mewakili pendirian rasmi Media Isma Sdn Bhd atau Portal Islam dan Melayu Ismaweb.net.

Artikel berkaitan

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button