Berita UtamaDunia

Pakistan longgar sekatan perjalanan, umum bantuan untuk Afghanistan

Bayaran visa diketepikan hingga 31 Disember

ISLAMABAD, 15 Rabiulawal 1443H, Jumaat – Pakistan akan memberi lebih AS$28 juta (RM116.2 juta) bantuan kemanusiaan segera ke Afghanistan serta melonggarkan sekatan perjalanan dan perdagangan di sempadan darat.

Pengumuman itu dibuat pada Khamis selepas Menteri Luar Pakistan, Shah Mahmood Qureshi mengakhiri perjalanan sehari ke Kabul, yang pertama sejak Taliban mengambil alih kuasa.

Bercakap pada sidang akhbar di ibu kota Pakistan, Islamabad, Qureshi berkata, perbincangan peringkat delegasi dengan kerajaan sementara Afghanistan, termasuk Perdana Menteri sementara Afghanistan, Mohammad Hassan Akhund, adalah positif.

“Rakyat Pakistan berdiri bersama rakyat Afghanistan pada masa yang sukar ini,” kata Qureshi.

“Kami tidak pernah meninggalkan ruang mengenai perkara ini dan ia tetap menjadi pemikiran kami,” katanya.

Sekatan yang dikenakan Pakistan pada pergerakan barang dan pelancong melalui dua sempadan utama darat antara negara-negara telah menjadi titik ketegangan dalam beberapa minggu terakhir.

Qureshi mengumumkan perubahan dasar yang ketara setelah lawatannya ke Kabul.

Pelawat Afghanistan ke Pakistan dengan visa yang sah kini dapat melintasi sempadan dengan bebas, dengan kemudahan e-visa diperkenalkan bagi melancarkan proses permohonan visa, katanya.

Bayaran visa juga telah diketepikan sehingga 31 Disember. Tambahan keperluan dokumentari dan bayaran untuk ‘pintu masuk’ kini diturunkan.

Pelancong Afghanistan yang mencari rawatan perubatan di Pakistan atau menghadapi kecemasan perubatan akan diberikan visa ketika ketibaan.

Waktu melintasi sempadan juga telah ditingkatkan, dengan koridor melintasi pejalan kaki dibuka selama 12 jam sehari – dibandingkan lapan jam sebelumnya – dan koridor perdagangan beroperasi selama 24 jam sehari. – Agensi

Penafian: Kenyataan berita atau artikel ini adalah pandangan peribadi penulis dan tidak mewakili pendirian rasmi Media Isma Sdn Bhd atau Portal Islam dan Melayu Ismaweb.net.

Artikel berkaitan

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button