Berita Utama

Dakwaan remaja meninggal dunia akibat dos penggalak di Sabah tidak benar

Ibu pesakit sahkan anaknya tidak pernah ambil suntikan penggalak

KOTA KINABALU, 12 Rejab 1443H, Isnin – Mesej tular menerusi aplikasi WhatsApp kononnya seorang remaja telah meninggal dunia akibat dos penggalak vaksin COVID-19 di negeri ini adalah tidak benar, kata Pengarah Kesihatan Sabah, Datuk Dr Rose Nani Mudin.

Penafian: Kenyataan berita atau artikel ini adalah pandangan peribadi penulis dan tidak mewakili pendirian rasmi Media Isma Sdn Bhd atau Portal Islam dan Melayu Ismaweb.net.

Artikel berkaitan

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Back to top button