Berita UtamaDunia

Kadar inflasi Sri Lanka melonjak kepada 70.2 peratus pada Ogos

Penyelidik jangka inflasi berkurangan mulai September

COLOMBO, 26 Safar 1444H, Khamis – Indeks Harga Pengguna Nasional (NCPI) Sri Lanka meningkat 70.2 peratus pada Ogos berbanding tahun sebelumnya.

Harga makanan meningkat 84.6 peratus, manakala harga barangan bukan makanan melonjak 57.1 peratus.

Bank Pusat Sri Lanka (CBSL) memaklumkan, pada Ogos kadar inflasi akan menjadi sederhana selepas memuncak kira-kira 70 peratus apabila ekonomi negara itu perlahan.

NCPI menjangkakan inflasi harga runcit yang lebih luas dan dikeluarkan dengan ketinggalan 21 hari setiap bulan.

Indeks Harga Pengguna (CCPI) Colombo yang dipantau lebih rapi, dikeluarkan pada akhir bulan meningkat 64.3 peratus pada Ogos.

Ia bertindak sebagai penunjuk utama untuk harga negara dan menunjukkan bagaimana inflasi berkembang di bandar terbesar di Sri Lanka.

Ekonomi Sri Lanka menyusut 8.4 peratus pada suku hingga Jun berbanding setahun lalu, dalam salah satu kemerosotan paling teruk dalam tempoh tiga bulan, di tengah-tengah kekurangan baja dan bahan api.

“Inflasi dijangka berkurangan mulai September.

“Bagaimanapun, inflasi hanya berkemungkinan sederhana dan mencapai satu digit pada separuh kedua 2023,” kata Ketua Penyelidik firma pelaburan First Capital yang berpangkalan di Colombo, Dimantha Mathew.

Kekurangan dolar yang teruk disebabkan oleh salah urus ekonomi dan kesan pandemik COVID-19, menyebabkan Sri Lanka bergelut untuk membayar import penting termasuk makanan, bahan api, baja dan ubat-ubatan.

Awal bulan ini, negara itu mencapai perjanjian awal dengan Tabung Kewangan Antarabangsa (IMF) untuk pinjaman kira-kira AS$2.9 bilion, bergantung kepadanya untuk menerima jaminan pembiayaan dari pemiutang rasmi dan rundingan dengan pemiutang swasta. – Agensi

Penafian: Kenyataan berita atau artikel ini adalah pandangan peribadi penulis dan tidak mewakili pendirian rasmi Media Isma Sdn Bhd atau Portal Islam dan Melayu Ismaweb.net.

Artikel berkaitan

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Back to top button